Pages

 

Saturday, March 30, 2013

Bahayanya Diet Rendah Kabohidrat

0 comments
Beragam cara dilakukan banyak orang untuk menurunkan berat badan dengan tujuan mendapatkan bentuk tubuh dan berat badan yang ideal. Untuk mewujudkannya, tidak sedikit dari mereka yang melakukan hal-hal yang cukup ekstrim, yang dapat mempengaruhi kesehatan mereka. Salah satu metode yang sering dijumpai adalah menjalankan program diet karbohidrat. Padahal, hasil temuan dari beberapa penelitian menunjukkan adanya efek negatif dari diet rendahnya karbohidrat.

Efek negatif diet rendah karbohidrat berlaku untuk jangka panjang

Apabila anda termasuk penyuka diet rendah karbohidrat, sebaiknya anda pikirkan lagi untuk melanjutkan program tersebut. Hal ini berdasarkan atas 18 penelitian yang dilakukan, di mana hasil dari penelitian-penelitian tersebut menunjukkan adanya risiko yang besar dari diet rendah karbohidrat. Salah satu bahayanya adalah meningkatnya risiko kematian dini.
Profesor Peter Williams, ahli gizi dari University of Canberra, mengatakan bahwa risiko dari diet rendah karbohidrat baru terasa dalam jangka panjang. Memang ada beberapa manfaat diet rendah karbohidrat dan tinggi protein dalam jangka pendek, yakni selama satu tahun atau lebih. Namun, temuan dari berbagai penelitian yang dilakukan menunjukkan adanya efek jangka panjang dari diet rendah karbohidrat, yaitu 30 persen diet rendah karbohidrat akan meningkatkan risiko kematian dini.
Walaupun tidak menemukan alasan yang pasti, namun para peneliti menemukan bukti bahwa serat dan biji-bijian jika dibatasi asupannya akan menyebabkan penyakit jantung, kanker, dan diabetes. Ketika seseorang mulai membatasi asupan karbohidrat seperti roti, buah, dan sereal, maka ia kehilangan banyak hal baik yang sebenarnya dapat menjaga kesehatan tubuh.
Sekitar 45 persen makanan orang-orang Australia mengandung karbohidrat. Perekomendasian konsumsi makanan seseorang oleh Organisasi Kesehatan Nasional Australia setiap harinya harus mengandung 45 hingga 65 persen karbohidrat. Bagi mereka yang menjalankan program diet, biasanya malah mengurangi 40 persen asupan karbohidrat. Profesor Williams juga menambahkan bahwa orang-orang di Jepang rata-rata mempunyai usia yang panjang karena mereka mengonsumsi sekitar 60 persen karbohidrat setiap harinya.

0 comments:

Post a Comment